My-Sok-Honest-Review : Laneige BB Cushion Pore Control

Disclaimer : Ini review pertama saya soal kosmetik, jangan dipercaya karena saya bukan beauty blogger (kali aja ada yang nanya) dan saya cuma pingin review siapa tau nanti ada yang penasaran saya pakai cushion apa. Siapa tau sih, kalo sekarang mah belum ada yang pernah nanya dan penasaran sama skin care saya. Wkwk
Belakangan ini, sebagai mamak-mamak di usia akhir dua puluhan, saya jadi lebih sering nyasar ke blog-blog para beauty blogger, dan sejak saat itu saya merasa seperti perempuan yang lahir pada zaman kerajaan Kutai. Akuh serasa hidup beratus-ratus tahun ke belakang karena tidak tau apa bedanya BB, CC, dan DD cream, tidak tau apa faedah dari lip balm, lip cream sampai lip tint, dan takjub liat mereka jago banget gambar alis pakek penggaris. Iyes, penggaris! Mendadak matematika terasa jadi seperti pelajaran tata rias.

Hingga suatu malam ketika insomnia menyerang, saya mendapat petunjuk dari dunia maya soal cushion, benda yang berasal dari mahkluk astral. Cushion? Apa itu cushion? sejenis minuman?

Jadi cushion itu semacam compact powder tapi teksturnya cair yang sekarang lagi heits, SPF-nya tinggi, dan ada yang mengandung whitening plus teksturnya lebih ringan dari cream jadi lebih enak diaplikasikan ke wajah. Dan tadaaa…tau-tau saya sudah pesan Etude House Precious Mineral Any Cushion. Cuma mau coba jadi pilih yang harganya terjangkau. Sebenarnya cushion dari Etude ini lebih sejuk di wajah dan wanginya lebih enak dibanding Laneige, tapi dasarnya abrasi minyak di wajah saya yang waw, Etude cuma bisa tahan di wajah sekitar 2-3 jam. Setelah itu saya cuma bisa pasrah sambil menunggu wajah terasa segar kembali setelah wudhu untuk sholat dzhuhur. Jadi akhirnya saya memutuskan untuk tutup buku dengan Etude.

Akhirnya saya nyerah, dan mencoba cushion dari Laneige yang sejak awal saya hindari karena harganya yang selangit. Untuk refill-nya saja harganya nyaris sama dengan harga Etude yang dapetnya case plus isi. Bayangkan kalau saya harus beli full set case + isi + refill. Gak kuat kartu debit saya kaks. Jadi saya hanya beli refill-nya doang dengan harapan kalau misal harus berakhir seperti Etude saya gak rugi banyak. Wkwk
Refill tanpa case, masih tetap bisa dipake kok. Tapi puff-nya harus disimpan biar tidak berdebu.

Daan…saya nyesal cuma beli refill cushion Laneige tanpa case. Karena ternyata Laneige enak banget dipakeknya. Saya cinta Laneige! Meski wanginya tidak seenak wangi Etude, tapi itu semua termaafkan dengan daya tahan Laneige nyaris seharian. Efeknya di wajah juga lebih ringan, kalau lagi ngaca berasa seperti tidak pakai apa-apa, kalau pun mulai keliatan mengkilap sedikit, tinggal ditotol-totol pakek tisu, beres. Kemarin pas beli Laneige saya juga beli set Water Sleeping Mask sama Lip Sleeping Mask yang ukuran mini (sebenarnya sih itu produk tester :p), sama Blackhead melting gel. Semuanya sukak! They are my very first skin care and I adore them.
Water sleeping mask dan Lip sleeping mask.

Punya skin care di usia late 20s, kemana aja kamuh kaks? Iyah, saya tidak kemana-mana karena saya tetap memegang teguh prinsip skin care terbaik adalah skin care dari alam. Lebih murah *eaakk

Sampai sekarang masker juara satu saya tetap putih telur. Setiap kali saya habis maskeran saya itu seperti yang…oh my GOD…oh my GOD…oh my GOD! This egg white such a high class skin care. Wajah langsung mulus dalam sekejap. Tapi sekarang susah maskeran, Ayyub suka usil, masker saya ditarik-tarik, terus dia ketawa-ketawa. Tidak anak, tidak bapak, selalu ketawa liat saya maskeran.

Balik lagi ke Laneige, dengan harganya yang aduhai, worthed lah karena saya sudah tiga bulan pake dan belum habis. Kayanya enam bulanan deh baru abis. Asal pakeknya hemat, cuma sekali sehari atau pas mau keluar rumah dan di luar matahari bersinar terik. SPF-nya lumayan tinggi, bisa jadi sun block. Jadi lebih murah kan timbang pake cream trus pake sun block. Wkwk. Saya juga sih pakainya cuma buat melindungi kulit muka yang sensitip minta ampun, kaya cewek lagi PMS. Kena matahari dikit langsung merona, keringetan dikit langsung pink, apalagi kalau malu, langsung merah marun! Ahya, saya pakai shade #21 natural beige. Tapi bagusnya shade yang lebih gelap dikit biar sesuai sama warna kulit cewek-cewek Indonesia sih menurut saya.
Di Korea Selatan, shade #23 buat tanned skin masa, padahal kalo di Indonesia mah kulit segitu masih dibilang light. Kemarin beli Etude pilih shade yang paling gelap saja masih pas di kulit saya. Padahal kalau di Luwuk kulit saya masih termasuk kategori putih loh. Jiahahaha…

Simpong
11.35 AM